Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Doa Penolak Kecemasan Dan Kesedihan

Doa Penolak Kecemasan Dan Kesedihan

Hijaz.id
- Memiliki rasa cemas dan gelisah akan sesuatu itu wajar. Apakagi kalau sudah berurusan dengan pekerjaan maupun keluarga. Perasaan cemas dan sedih sepertinya sudah jadi hal yang biasa.

Salah satu cara terbaik yang bisa dilakukan manusia untuk mengatasi kecemasan dan kesedihan tersebut adalah dengan berdoa.
Untuk menenangkannya, kamu bisa baca doa ini saat kecemasan dan kesedihan datang melanda.


Dari Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata: “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa salam bersabda: “Tidak ada sebuah kegalauan pun, tidak pula sebuah kesedihan, yang menimpa seorang hamba kemudian hamba itu membaca doa berikut:

اللهُمَّ إِنِّي عَبْدُكَ، ابْنُ عَبْدِكَ، ابْنُ أَمَتِكَ، نَاصِيَتِي بِيَدِكَ، مَاضٍ فِيَّ حُكْمُكَ، عَدْلٌ فِيَّ قَضَاؤُكَ، أَسْأَلُكَ بِكُلِّ اسْمٍ هُوَ لَكَ سَمَّيْتَ بِهِ نَفْسَكَ، أَوْ عَلَّمْتَهُ أَحَدًا مِنْ خَلْقِكَ، أَوْ أَنْزَلْتَهُ فِي كِتَابِكَ، أَوِ اسْتَأْثَرْتَ بِهِ فِي عِلْمِ الْغَيْبِ عِنْدَكَ، أَنْ تَجْعَلَ الْقُرْآنَ رَبِيعَ قَلْبِي، وَنُورَ صَدْرِي، وَجِلَاءَ حُزْنِي، وَذَهَابَ هَمِّي،

“Ya Allah, aku adalah hamba-Mu putra hamba-Mu putra hamba perempuan-Mu, ubun-ubunku berada di tangan-Mu, ketetapan-Mu pasti berlaku atas diriku, keputusan-Mu pasti adil bagiku…

Aku meminta kepada-Mu dengan perantaraan setiap nama yang Engkau miliki dan Engkau namai diri-Mu dengan nama tersebut, atau (setiap nama-Mu yang) Engkau ajarkan kepada salah seorang makhluk-Mu, atau (setiap nama-Mu yang) Engkau turunkan dalam kitab suci-Mu, atau Engkau simpan sendiri dalam ilmu ghaib di sisi-Mu…

(Aku meminta kepada-Mu) jadikanlah Al-Qur’an sebagai taman hatiku, cahaya dadaku, pengusir kesedihanku dan penghilang kegundahanku“

Melainkan Allah akan menghilangkan kegundahan dan kesedihannya, dan Allah akan menggantikannya dengan kegembiraan.

Maka sahabat bertanya kepada beliau,

يَا رَسُولَ اللهِ، أَلَا نَتَعَلَّمُهَا؟

“Wahai Rasulullah, tidakkah sebaiknya kami mempelajari doa ini?”

Beliau pun menjawab,

بَلَى، يَنْبَغِي لِمَنْ سَمِعَهَا أَنْ يَتَعَلَّمَهَا

“Tentu saja, orang yang mendengar doa ini sudah selayaknya untuk mempelajarinya.”

Semoga doa kecemasan dan kesedihan atas jika amalkan bisa memberikan ketenangan untuk hati yang membcanya.



(HR. Ahmad no. 3712, Ibnu Abi Syaibah no. 29318, Abu Ya’la no. 5297, Ibnu Hibban no. 972, Ath-Thabarani dalam Al-Mu’jam Al-Kabir no. 10352, Al-Hakim no. 1877, Al-Bazzar no. 1994 dan Ibnu Suni dalam ‘Amalul Yaum wal Lailah no. 342)(muhib almajdi/arrahmah.com)