Jangan Ragu Meninggalkan Utang dan Arisan, Kemuliaan Akan Kau dapatkan

Sumber foto dari google.com

Dalam ilmu ekonomi telah disebutkan bahwa manusia memiliki kebutuhan yang tidak terbatas. Hal ini menjadi sebab munculnya istilah kelangkaan, dimana menggambarkan sebuah kondisi mengenai kebutuhan yang tidak terbatas tetapi pemuas kebutuhan terbatas. Sehingga, manusia dituntut untuk menjadi pengganti atau substitusi dari pemuas kebutuhan yang diinginkan tersebut.

Namun, sebagai seorang muslim, ada sebuah konsep dimana kita tidak boleh berlebih-lebihan, dalam hal apapun. Memilih hidup yang sederhana merpakan solusi bijak dan sebagai wujud syukur atas karunia yang telah Allah limpahkan.

Walaupun, pada suatu waktu, kita akan dihadapkan pada sebuah masalah “keterbatasan’ dalam hal uang. Ya, rezeki memang tidak selalu lapang. Mengenai hal ini, Islam sebagai pembawa ajaran yang mulia, telah banyak mengatur seluruh permasalahan di dalam kehidupan bermasyarakat, termasuk di dalamnya adalah permasalahan hutang-piutang. Islam tidak hanya membolehkan seseorang berhutang kepada orang lain, tetapi Islam juga mengatur adab-adab dan aturan-aturan dalam berhutang.

Hukum Berhutang

Hukum asal dari berhutang adalah boleh (jaa-iz). Allah subhaanahu wa ta’aala menyebutkan sebagian adab berhutang di dalam Al-Qur’an. Allah subhaanahu wa ta’aala berfirman:

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا تَدَايَنْتُمْ بِدَيْنٍ إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى فَاكْتُبُوهُ

Hai orang-orang yang beriman! Apabila kalian ber-mu’aamalah tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kalian menuliskannya.” (QS Al-Baqarah: 282)

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam pernah berhutang. Di akhir hayat beliau, beliau masih memiliki hutang kepada seorang Yahudi, dan hutang beliau dibayarkan dengan baju besi yang digadaikan kepada orang tersebut.

Diriwayatkan dari ‘Aisyah radhiallaahu’anhaa, bahwasanya dia berkata:

( أَنَّ النَّبِيَّ –صلى الله عليه وسلم– اشْتَرَى طَعَامًا مِنْ يَهُودِيٍّ إِلَى أَجَلٍ فَرَهَنَهُ دِرْعَهُ )

Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam membeli makanan dari seorang Yahudi dengan tidak tunai, kemudian beliau menggadaikan baju besinya” (HR Al-Bukhari no. 2200)

Dosa Hutang Tidak Akan Terampuni Walaupun Mati Syahid

Dari ‘Abdillah bin ‘Amr bin Al ‘Ash, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

يُغْفَرُ لِلشَّهِيدِ كُلُّ ذَنْبٍ إِلاَّ الدَّيْنَ

Semua dosa orang yang mati syahid akan diampuni kecuali hutang.” (HR. Muslim no. 1886)
Oleh karena itu, seseorang hendaknya berpikir: “Mampukah saya melunasi hutang tersebut dan mendesakkah saya berhutang?” Karena ingatlah hutang pada manusia tidak bisa dilunasi hanya dengan istighfar.

Maka, jika kita berhutang, sudah seharusnya kita mempunyai tekad untuk melunasinya. Karena, jika niatnya baik, maka Allah Ta;alaa kan membantu untuk memudahkan jalannya sampai hutang tersebut bisa dilunasi.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

 مَنْ أَخَذَ أَمْوَالَ النَّاسِ يُرِيدُ أَدَاءَهَا أَدَّى اللَّهُ عَنْهُ ، وَمَنْ أَخَذَ يُرِيدُ إِتْلاَفَهَا أَتْلَفَهُ اللَّهُ

Barang siapa meminjam harta manusia dan dia ingin membayarnya, maka Allah akan membayarkannya. Barang siapa yang meminjamnya dan dia tidak ingin membayarnya, maka Allah akan menghilangkan harta tersebut darinya.” (Hadits Riwayat  Al-Bukhaari No. 2387)

Jangan mengundang utang!

Dalam Islam, melakukan pinjaman atau berhutang memang diperbolehkan, namun menghindarinya adalah lebih baik. Setiap rezeki sudah diatur oleh Allah subhanahu wa ta’alaa. Hanya tinggal bagaimana kita menjemput rezeki tersebut, terutama agar mendapatkannya dengan cara yang halal. Jangan mudah tergiur dengan kemewahan sesaat, perbanyaklah berdzikir dan berdoa kepada Allah subhanahu wa ta’alaa agar diberikan rezeki yang halal lagi berkah.

Jika memang sangat amat terpaksa untuk berhutang, maka itu lebih baik dilakukan daripada berbuat maksiat semacam mencuri. Tapi harus diingat, tujuan berhutang adalah murni untuk dimanfaatkan sebaik-baiknya dengan cara yang baik pula. Serta, di dalam hati sudah berniat untuk sesegera mungkin melunasi hutang tersebut agar tidak menjadi penghalang di akhirat nanti.

Namun, terkadang kita tidak sadar bahwa kita sebenarnya telah memilih jalan untuk berhutang dan itu merugikan kita. Salah satu contohnya adalah arisan. Betapa kita terlalu membodohi diri sehingga hanya terlena oleh uang yang memang seolah terkumpul banyak. padahal, itu hanya sebatas pinjaman yang harus kita angsur selama beberapa bulan. Dan, ketahuilah bahwa berhutang itu sangat merugikan. Kita tidak memiliki kebebasan dan hanya akan menambah beban kehidupan.

Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

نَفْسُ الْمُؤْمِنِ مُعَلَّقَةٌ بِدَيْنِهِ حَتَّى يُقْضَى عَنْهُ

Jiwa seorang mukmin masih bergantung dengan hutangnya hingga dia melunasinya.” (HR. Tirmidzi no. 1078. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih sebagaimana Shohih wa Dho’if Sunan At Tirmidzi)

Untuk lebih lengkapnya bisa disimak video berikut.

Wallahu a’lam bish shawab.

Originally posted 2017-07-08 15:16:56.