Shalat Ini Bisa Melepaskan Kita dari Dosa dan 3 Ikatan Syaithan yang Membelenggu

Sumber foto dari google.com
HIJAZ.ID Kehidupan dunia yang bersifat sementara ini sudah seharusnya dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya, salah satunya adalah dengan memperbanyak amal shalih (kebaikan). Amal kebaikan yang bisa dilakukan itu bermacam-macam, mulai dari ibadah wajib dan sunnah. Pun, amalan dzikir yang seringkali dianggap sepele, merupakan amal kebaikan yang ternyata menyumbang pahala berlimpah.

Nah, selain dzikir, pada pembahasan kali ini akan menguraikan perihal keutamaan shalat malam (tahajud) yang mana jika kita melakukannya, maka akan terlepas dari tiga ikatan syaithan yang membelenggu dan juga dihapuskannya dosa-dosa yang telah diperbuat.

Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّه صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَعْقِدُ الشَّيْطَانُ عَلَى قَافِيَةِ رَأْسِ أَحَدِكُمْ إِذَا هُوَ نَامَ ثَلَاثَ عُقَدٍ يَضْرِبُ كُلَّ عُقْدَةٍ عَلَيْكَ لَيْلٌ طَوِيلٌ فَارْقُدْ فَإِنْ اسْتَيْقَظَ فَذَكَرَ اللَّهَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ فَإِنْ تَوَضَّأَ انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ فَإِنْ صَلَّى انْحَلَّتْ عُقْدَةٌ فَأَصْبَحَ نَشِيطًا طَيِّبَ النَّفْسِ وَإِلَّا أَصْبَحَ خَبِيثَ النَّفْسِ كَسْلَانَ

Dari Abu Hurairah radliallahu ‘anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Setan mengikat tengkuk kepala seseorang dari kalian saat dia tidur dengan tiga tali ikatan. Pada tiap ikatan dia berkata: Kamu akan melewati malam yang sangat panjang maka tidurlah dengan nyenyak. Jika dia bangun dan mengingat Allâh maka lepaslah satu tali ikatan. Jika kemudian dia berwudhu’ maka lepaslah tali yang lainnya dan bila ia mendirikan shalat lepaslah seluruh tali ikatan dan pada pagi harinya ia akan merasakan semangat dan kesegaran yang menenteramkan jiwa. Namun bila dia tidak melakukan seperti itu, maka pagi harinya jiwanya merasa tidak segar dan menjadi malas”. (H.R Bukhari 1074)

Baca Juga : Ingin Rezekimu Bertambah? Amalan Ini adalah Kuncinya!

Juga dalam hadits lain,

عَنْ سَهْلِ بْنِ سَعْدٍ ، قَالَ : جَاءَ جِبْرِيلُ عَلَيْهِ السَّلاَمُ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، فَقَالَ : يَا مُحَمَّدُ ، عِشْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَيِّتٌ ، وَأَحْبِبْ مَنْ أَحْبَبْتَ فَإِنَّكَ مَفَارِقُهُ ، وَاعْمَلْ مَا شِئْتَ فَإِنَّكَ مَجْزِيٌّ بِهِ ثُمَّ قَالَ : يَا مُحَمَّدُ شَرَفُ الْمُؤْمِنِ قِيَامُ اللَّيْلِ وَعِزُّهُ اسْتِغْنَاؤُهُ عَنِ النَّاسِ.

Dari Sahl bin Sa’d berkata, “Jibril ‘alaihissalam datang kepada Nabi saw lalu berkata: Hai Muhammad, hiduplah engkau semaumu sebab kau akan mati. Cintailah siapapun yang kau cintai karena kau akan meninggalkannya. Kerjakanlah apapun yang kau mau sebab kau akan dibalas dengannya.” Kemudian dia berpetuah, “Hai Muhammad, Kemuliaan orang mu’min adalah dengan qiyamullail, dan ‘izzahnya (gagah) adalah jika ia menahan diri dari meminta kepada orang.” (H.R Hakim 7921, shahih)

ثَوْبَان مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقُلْتُ أَخْبِرْنِي بِعَمَلٍ أَعْمَلُهُ يُدْخِلُنِي اللَّهُ بِهِ الْجَنَّةَ أَوْ قَالَ قُلْتُ بِأَحَبِّ الْأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ فَسَكَتَ ثُمَّ سَأَلْتُهُ فَسَكَتَ ثُمَّ سَأَلْتُهُ الثَّالِثَةَ فَقَالَ سَأَلْتُ عَنْ ذَلِكَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ عَلَيْكَ بِكَثْرَةِ السُّجُودِ لِلَّهِ فَإِنَّكَ لَا تَسْجُدُ لِلَّهِ سَجْدَةً إِلَّا رَفَعَكَ اللَّهُ بِهَا دَرَجَةً وَحَطَّ عَنْكَ بِهَا خَطِيئَةً

Tsauban, maula Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, lalu aku bertanya, ‘Kabarkanlah kepadaku dengan suatu amal yang jika kukerjakan niscaya Allâh akan memasukkanku ke dalam surga disebabkan amal tersebut, -atau dia berkata, aku berkata, ‘Dengan amalan yang paling disukai Allâh-, lalu dia diam, kemudian aku bertanya kepadanya, lalu dia diam kemudian aku bertanya kepadanya yang ketiga kalinya.’ Dia menjawab, ‘Aku telah menanyakan hal tersebut kepada Rasulullah Shallallahu’alaihiwasallam, maka beliau menjawab, ‘Hendaklah kamu memperbanyak sujud kepada Allâh, karena tidaklah kamu bersujud kepada Allâh dengan suatu sujud melainkan Allâh akan mengangkatmu satu derajat dengannya, dan menghapuskan satu dosa darimu dengannya’.” (H.R Muslim 753)

Wallahu a’lam bish shawab.

Baca Juga : Amalan-Amalan Ini yang Menyebabkan Seseorang Bisa Masuk Surga

Originally posted 2017-08-13 12:31:53.