Benarkah Dosa Orang yang Melakukan Perbuatan Riba’ Tidak Akan Diampuni?

Sumber foto dari google.com
HIJAZ.ID Sebagai seorang muslim, kita mempunyai kewajiban untuk melaksanakan perintah Allah Ta’alaa dan menjauhi larangan-Nya. Pun, sanat dianjurkan untuk memperbanyak amalan yang akan menyumbang pundi-pundi pahal kebaikan, supaya kelak di akhirat, kita termasuk orang yang beruntung dan bisa selamat dari adzab Allah Ta’alaa.

Kita harus berhati-hati terhadap hal-hal yang bisa menyebabkan kita dimurkai oleh Allah, Salah satunya adalah menjauhi dan tidak melakukan aktivitas atau perbuatan yang mengandung unsur riba’. Dalam sebuah riwayat, dikatakan bahwa riba’ merupakan salah satu perbuatan dosa yang tidak diampuni, benarkah?

Dari ‘Auf bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

إِيَّايَ وَالذُّنُوبَ الَّتِي لا تُغْفَرُ: الْغُلُولُ، فَمَنْ غَلَّ شَيْئًا أَتَى بِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ، وَآكِلُ الرِّبَا فَمَنْ أَكَلَ الرِّبَا بُعِثَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مَجْنُونًا يَتَخَبَّطُ”, ثُمَّ قَرَأَ: “الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لا يَقُومُونَ إِلا كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ”[البقرة آية 275]

“Hati-hati dengan dosa yang tidak diampuni: (1) ghulul (khianat), siapa yang berbuat ghulul, maka ia akan didatangkan dengan sesuatu yang ia khianati pada hari kiamat; (2) pemakan riba, siapa yang memakan riba, maka ia akan dibangkitkan pada hari kiamat dalam keadaan gila seperti kesurupan. Kemudian dibacakanlah ayat (yang artinya), ‘Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) gila.” (QS. Al-Baqarah: 275).” (HR. Ath-Thabrani dalam Al-Mu’jam Al-Kabir, 18/ 60/ 100. Syaikh Al-Albani menilai bahwa hadits ini hasan sebagaimana disebutkan dalam Silsilah Al-Ahadits Ash-Shahihah, no. 3313)

Baca Juga : Ingin Berhaji Namun Belum Mampu? Lakukanlah 7 Amalan Berikut Ini, Pahalanya Senilai Ibadah Haji!

Mengenai hadits tersebut, Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal memaparkan bahwa Syaikh Sulaiman Ar-Ruhaili memberikan catatan bahwa yang dimaksud tidak diampuni hanya kalimat untuk sekedar menakut-nakuti. Karena tetap dosa di bawah kesyirikan berada dalam masyiah Allah (kehendak Allah). Namun dikhawatirkan memang pelakukan sulit dimaafkan oleh Allah. (Lihat Dhawabith Ar-Riba, hlm. 21)

Pun, perbuatan riba merupakan perbuatan yang tidak disukai oleh Allah Ta’alaa,karena riba merupakan perbuatan yang ingkar. Allah Ta’ala berfirman,

الَّذِينَ يَأْكُلُونَ الرِّبَا لاَ يَقُومُونَ إِلاَّ كَمَا يَقُومُ الَّذِي يَتَخَبَّطُهُ الشَّيْطَانُ مِنَ الْمَسِّ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَالُواْ إِنَّمَا الْبَيْعُ مِثْلُ الرِّبَا وَأَحَلَّ اللّهُ الْبَيْعَ وَحَرَّمَ الرِّبَا فَمَن جَاءهُ مَوْعِظَةٌ مِّن رَّبِّهِ فَانتَهَىَ فَلَهُ مَا سَلَفَ وَأَمْرُهُ إِلَى اللّهِ وَمَنْ عَادَ فَأُوْلَـئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ . يَمْحَقُ اللّهُ الْرِّبَا وَيُرْبِي الصَّدَقَاتِ وَاللّهُ لاَ يُحِبُّ كُلَّ كَفَّارٍ أَثِيمٍ البقرة: 275-276

“Orang-orang yang makan (mengambil) riba tidak dapat berdiri melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan syaitan lantaran (tekanan) penyakit gila. Keadaan mereka yang demikian itu disebabkan mereka berkata (berpendapat), sesungguhnya jual beli itu sama dengan riba. Orang-orang yang telah sampai kepadanya larangan dari Rabb-nya, lalu terus berhenti (dari mengambil riba), maka baginya apa yang telah diambilnya dahulu (sebelum datang larangan); dan urusannya (terserah) kepada Allah. Orang yang mengulangi (mengambil riba), maka orang itu adalah penghuni-penghuni neraka; mereka kekal di dalamnya. Allah memusnahkan riba dan melipat-gandakan sedekah. Dan Allah tidak menyukai setiap orang yang senantiasa berbuat kekafiran / ingkar, dan selalu berbuat dosa.” (Qs. al-Baqarah: 275-276).

Berdasarkan uraian tersebut, sudah seharusnya, kita sebagai seorang muslim, sangat menghindari dan menjauhi hal-hal yang bisa menyebabkan kita ke dalam perbuatan ataupun aktivitas yang mengandung riba’, semoga ALlah Ta’alaa senantiasa memberikan perlindungan dan menjauhkan kita dari perkara tersebut.

Wallahu a’lam bish shawab.

Baca Juga : Inilah Pertanda Bahwa Seseorang Sedang Mendapatkan Hidayah dari Allah Ta’alaa

Originally posted 2017-08-14 05:44:54.