Tanya Jawab : Ruh yang Meninggal dengan Manusia yang Masih Hidup

Pertanyaan :

Maaf saya ingin bertanya, apakah arwah orang yang sudah meninggal ketika ada manusia yang masih hidup bertemu denganya dan bertanya kepada orang yang sudah meninggal, arwah tersebut tidak bisa berkata bohong?

 

Jawaban :

Oleh Ustadz Abu Al Hanin

Bismillahi wasshalatu wassalamu‘ala rasulillah, amma ba’du,

Saudaraku, harus difahami terlebih dahulu bahwa didalam Islam tidak ada istilah ruh gentayangan, ruh yang mendatangi orang yang masih hidup apalagi ruh berbicara dengan orang yang masih hidup.

Berikut dalil yang menyatakan bahwa ruh tidak dapat kembali kedunia.

Firman Allah Ta’alaa :

حَتَّى إِذَا جَاءَ أَحَدَهُمُ الْمَوْتُ قَالَ رَبِّ ارْجِعُونِ . لَعَلِّي أَعْمَلُ صَالِحًا فِيمَا تَرَكْتُ كَلَّا إِنَّهَا كَلِمَةٌ هُوَ قَائِلُهَا وَمِنْ وَرَائِهِمْ بَرْزَخٌ إِلَى يَوْمِ يُبْعَثُونَ

Hingga apabila datang kematian kepada seseorang dari mereka, Dia berkata: “Ya Tuhanku kembalikanlah aku (ke dunia). Agar aku berbuat amal yang saleh terhadap yang telah aku tinggalkan. Sekali-kali tidak. Sesungguhnya itu adalah Perkataan yang diucapkannya saja. dan di hadapan mereka ada dinding sampai hari mereka dibangkitkan (QS. Al-Mukminun: 99 – 100)

Lihatlah keadaan orang kafir ketika di ambang kematian. Bagaimana harapan mereka dan permohonan mereka untuk dikembalikan ke dunia. Agar mereka bisa memperbaiki amalnya, sehingga bisa mendapat kebahagiaan ketika di akhirat. Namun ini hanyalah harapan kosong, yang tak akan pernah terwujud. Karena sebentar lagi mereka akan menghadapi alam kubur. (Tafsir Ibnu Katsir, 5/493).

Dan jikalau pun ada sosok yang menyerupai keluarga, tetangga atau teman kita yang telah wafat, itu adalah tipu daya syaithan atau jin. Karena mereka diberikan kemampuan oleh Allah Ta’alaa merubah bentuk dirinya. Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda bahwa, “Sesungguhnya setan (jin) beredar di dalam diri manusia seperti aliran darah,” (HR. Bukhari Muslim).

Wallaohu’alam Bishawab