Bolehkah Kita Meng-qadha Dzikir Pagi dan Petang? Bagaimana Caranya?

Sumber foto dari google.com
HIJAZ.ID Dzikir merupakan amalan hasanah yang tidak boleh ditinggalkan. Karena, kita sebagai musli mempunyai kewajiban untuk mengingat Allah Ta’alaa dalam setiap waktu. Jangan sampai, hati dan fikiran kita lepas dari pada dzikir tersebut.

Lalu, mengenai dzikir, ada amalan yang dianjurkan untuk dilakukan pada setiap pagi dan petang yaitu dzikir pagi dan petang beserta uraian dzikirnya.

Tetapi, jika seseorang tidak bisa melakukannya, bolehkah meng-qadha dzikir pagi dan petang tersebut? erikut ini penjelasan dari Ustadz Abdullah Roy, Lc.

Allah ta’ala berfirman:

وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ) قّ: من الآية39)

“Dan bertasbihlah sambil memuji Rabbmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya).” (QS. 50:39)

Berdasarkan ayat di atas Ibnul Qayyim telah merajihkan bahwasanya waktu membaca dzikir pagi adalah setelah subuh sampai terbit matahari dan waktu membaca dzikir petang adalah habis shalat ashar sampai tenggelam matahari.

Beliau berkata,

في ذكر طرفي النهار وهما ما بين الصبح وطلوع الشمس وما بين العصر والغروب

“Dzikir di kedua ujung hari, dan keduanya adalah antara subuh sampai terbit matahari dan antara ashar sampai tenggelam matahari” (Lihat Al-Wabil Ash-Shayyib 239-240, Dar ‘Alamil Fawaid)

Berkata Syeikh Bakr Abu Zaid:

بين الله سبحانه في القرآن الكريم طرفي النهار محل أذكار الصباح والمساء في آيات منها: ) وَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَقَبْلَ الْغُرُوبِ)(قّ: من الآية39)، فمحل ورد الصباح في الإبكار وهو الغدو بعد صلاة الصبح وقبل طلوع الشمس، ومحل ورد المساء في العشي وهو الآصال بعد صلاة العصر قبل الغروب، والأمر فيهما واسع كمن عرض له شغل، والحمد لله.

“Allah subhanahu telah menjelaskan di dalam Al-Quran Al-Karim bahwa kedua ujung siang adalah waktu dzikir pagi dan petang dalam beberapa ayat, diantaranya firman Allah yang artinya: Dan bertasbihlah sambil memuji Rabbmu sebelum terbit matahari dan sebelum terbenam(nya).” (QS. 50:39).

Baca Juga : Ingin Do’amu Cepat Terkabul? Berdo’alah di Waktu Mustajab Ini!

Maka waktu dzikir pagi adalah ketika Ibkar dan Ghuduw yaitu setelah shalat subuh dan sebelum terbit matahari, dan waktu dzikir petang adalah ketika ‘Asyiyy dan Al-Aashal yaitu setelah shalat ashar sebelum tenggelam matahari. Dan perkaranya luas, seperti orang yang memiliki kesibukan, walhamdulilllah” (Tashhihud Du’a’ hal:337)

Hal yang bisa difahami bahwa boleh bagi kita mengqadha dzikir tersebut apabila kita tersibukkan dengan sesuatu atau ketiduran. Berkata An-Nawawy ketika mensyarh hadist:

وكان إذا غلبه نوم أو وجع عن قيام الليل صلى من النهار ثنتي عشرة ركعة

“Dan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila ketiduran atau sakit sehingga tidak bisa shalat malam, beliau shalat di siang hari 12 rakaat.” (HR.Muslim)

Beliau berkata:

هذا دليل على استحباب المحافظة على الأوراد وأنها إذا فاتت تقضي

“Ini dalil dianjurkannya menjaga dzikir-dzikir dan bahwasanya kalau dia luput maka diqadha” (Syarh Shahih Muslim, An-Nawawy 6/27)

Wallahu a’lam bish shawab.

Baca Juga : Mengapa Kita Harus Shalat Tepat Waktu dan Menjaga Shalat Ashar?

Originally posted 2017-12-09 23:36:35.